Monday, January 23, 2017

SAJAK : SEORANG GADIS YANG HATINYA POLOS PUTIH BERASAL DARI IPANEMA

(Sumber Gambar : Couples Counseling Center)

I.
Dahulu kau suka berbaring di atas padang rumput sambil menghitung gemawan yang berlari bebas di angkasa. Pawana yang melukis corak-corak makhluk fantasi dari igauanmu sering dilihat menari dengan alunan syukur yang terpancut dari bibir mulusmu. Jemarimu sering terpaku dan merapat setiap kali kau mencemar duli di bawah kaki Kristus yang mendepa tangannya untukmu.

Benar, takdir tidak pernah berlaku adil kepadamu. Namun butiran tasbih di tanganmu masih lagi melincir dengan derasnya seperti selalu. Tiap apa yang memperlakukan senja padamu, kau hadiahkan dengan megahnya cahaya mentari.

II.
Malar segar sekali keperitan itu. Seolah-olah ada jaket kalis peluru yang dipakainya, melindungi kegelisahan yang akan dihadiahkan kepadamu lagi.

Jelas dan teramat benderang sekali. Setiap paluan genderang yang terlibas, kau harungi dengan keterpaksaan. Entah bilakah ianya akan berakhir. Soalan begitu membuatkan dirimu terasa bodoh, setiap kali kau ungkapkan di fikiran.

Ayah dan bondamu telah lama melenyapkan setiap sisa-sisa memori tentang dirimu dari dalam kotak bermelodi mereka. Bermula dengan pejalnya semangat yang berkilau. Kini tersejat menjadi haba-haba dosa yang mudah berlalu pergi. Mereka menghumbanmu ke dalam celahan kangkang yang menjadikan dirimu berkepak seperti kupu-kupu zulmat.

Mungkinkah terlewat sudah bagimu untuk menyelamatkan diri menggunakan juntaian wahyu yang sering terlepas dari genggamanmu?

III.
Ketika kau melalui saat-saat Rigor Mortis itu, masih terngiang bunyi picu pistol yang telah menamatkan segala kesempitanmu. Ranjangmu kini adalah kumbahan nista yang melekit pada lantai-lantai pembentung. Deruan bendalir hanyir yang menutup pejam matamu kini sama sekali tidak mampu menamatkan segala yang terluah di alam nyata. 

Berehatlah sepuasnya sekarang, sayang. Mungkin doamu termakbul di kala kau menunggu saat maut menghantar bungkusan hadiah setiap kali datangnya malam sebelum Hari Natal. 

Eu Te amo.

(Hasil Karya : Adi Herman)

Wednesday, January 18, 2017

Ulasan Ringkas : Zine Catatan Pinggiran

Tahun 2016 yang lalu seakan memberi satu sinar baru buat penggiat zine tempatan. Semakin banyak acara zine fest dibuat mengikut negeri masing-masing dan fenomena ini secara tidak langsung memupuk semangat beberapa penulis muda untuk menceburi dunia penulisan zine.



Kini dapat dilihat bahawa penghasilan zine tidak lagi terfokus hanya untuk yang bergenre muzik sahaja. Terdapat juga yang berbentuk puisi, ulasan filem, koleksi cerpen atau anekdot dan personal zine.

Catatan Pinggiran ini merupakan sebuah makalah yang berbentuk personal zine. Ianya merupakan sebuah koleksi tulisan ringkas serta beberapa sajak hasil karya saudara Jazli Safwan. Beliau merupakan anak jati Langkawi yang sebelum ini pernah menubuhkan bersama rakannya sebuah syarikat yang memperjuangkan bahan bacaan dalam tulisan Jawi iaitu Klasika Media.

Catatan Pinggiran ini sebenarnya agak santai untuk dibaca. Anda tidak perlu menjadi terlalu berseni untuk rasa terhibur semasa membacanya. Kebanyakan catatan yang ditulis ini pun berkisar mengenai kehidupan seharian. Atas faktor ini juga menyebabkan zine ini terasa dekat di hati apabila menelaahnya.

Ada juga beberapa catatan beliau yang diselit unsur humor dan kena dengan keadaan tertentu. Sebagai contoh catatan beliau yang bertajuk "Dewasa bahagian 1 dan 2" serta "Mapley", dia punya rempah humornya memang menjadi. Punchline dia sampai dan ini membuatkan sesiapa yang membacanya tersengih sendirian.

Bahagian sajak pula, kebanyakannya mendatar dan kurang berkias. Mendatar tidak semestinya bermakna tidak bagus. Ianya ada keunikannya sendiri. Sajak-sajak begini juga agak senang untuk difahami jika anda jenis malas membaca karya-karya sastera yang agak berat. Kesederhanaan pada sajak-sajak tersebut juga secara tidak langsung menjadi daya penarik untuk zine ini. 

Kepada penulisnya Tuan Jazli Safwan, diharap akan dapat menghasilkan lebih banyak zine sebegini. Zine Catatan Pinggiran ini boleh didapati melalui Hangtera Production.

Hang memang tera!

Monday, January 16, 2017

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...