Monday, December 5, 2016

Sajak : Sahabat (Dedikasi Buat Mereka Yang Telah Pergi Lebih Awal)

(Sumber Gambar : Quotesgram)

I. 
Hampir setiap malam kegelisahan itu muncul. Ia hadir bagai surat-surat yang penuh tanda tanya, dihantar oleh posmen. Keadaan ini meleraikan lagi tabir kesuraman di dalam kalbu. 

Realiti tidak pernah berlaku belas kepada kita. Mungkin ia sudah ditakdir begitu. Biarkanlah. Hikmah seringkali mengadu domba kepada penciptanya dahulu, lantas kemudian ia akan kembali bersamamu di saat dirinya sudah meluahkan beban di benak. 

Mungkin doa-doaku masih terkandas di lapangan langit yang maha luas itu. Sekalipun ia terlepas lalu menuju ke kantor syurga, ianya tidak sedikit pun mampu menahan sebak di sanubariku ataupun menghilangkan segala hutang piutang dosa semalam. 

II. 
Wahai sahabat, 

Aku masih lagi setia duduk di bangku ini, menemani langit malam yang angkuh. Hangat kehadiranmu dahulu masih lagi terkendong di hujung bangku ini. Setiap perkara yang kita bicara tidak mampu menahan derasnya denting waktu yang mengalir. 

Darah muda kita dahulu bagai warna catan yang meriuhkan kanvas putih kehidupan. Tidak sedikitpun ada sesal yang tergantung di dalam penceritaan jurnal kita. Kau dan aku adalah sebahagian daripada kuasa besar yang tidak terjangkau. 

III. 
Wahai sahabat, 

Aku sedar kedinginan malam kini sudah menjadi pengganti kehadiranmu di sini. Kebergantunganku terhadap masa lalu kian terhakis. Namun ianya tidak sedikit menggoyahkan ingatanku terhadapmu.

Maut sering memerhatikan kita bagai kejora di angkasa. Menyelinap pada setiap celah padi yang menguning di sawah. Tiba waktunya ia pasti datang menuai. 

Sahabatku, 

Kerisauan kita pasti akan berpenghujung. Aku pasti akan menyusul dan menemukanmu di akhir gelap malam yang menemukan sinar fajar.

(Hasil Karya : Adi Herman)

Monday, November 28, 2016

Ulasan Filem :Seoul Station (2016)

Poster Rasmi "Seoul Station"

Disebabkan sebelum ni ada sumber-sumber yang bagitau filem ini merupakan prequel untuk "Train To Busan", jadi aku cubalah tengok. Menambahkan lagi keinginan aku nak tengok filem ini ialah pengarahnya ialah orang yang sama buat "King Of Pigs" dan penerbitnya pula adalah mereka yang bertanggungjawab buat "Train To Busan". Oh ya, dalam beberapa perkara, aku bersetuju yang filem ini lebih bagus penceritaannya berbanding "Train To Busan". 

Keseluruhannya, filem ini mempunyai jalan cerita yang menarik. Mungkin ada kekurangan pada bahagian animasi tapi ianya masih tidak mencacatkan perjalanan filem ini. Walaupun bagaimanapun, ending filem ini memang terbaik sebab feel dia sama macam tengok "The Wailing" di mana ianya memang tiada happy-ending. 

Awas, filem animasi ini tidak sesuai ditonton bersama kanak-kanak di bawah umur 13 tahun. Banyak sangat babak gore dan ganas.

Trailer Rasmi "Seoul Station"

Wednesday, November 23, 2016

Cerkas : Tiupan Trumpet Sangkakala Dari Tanahair Pakcik Sam

Nicholas merenung ke jendela rumah buat seketika. Malam itu bagaikan terlalu panjang dirasanya. Matanya meliar merenung ke luar jalanan di basah pangsapurinya melalui jendela itu. Kegusaran hatinya semakin menebal.

Nicholas kemudiannya menutup jendela itu lalu dicapainya tukul, paku serta beberapa kepingan kayu. Tanpa berfikir panjang, Nicholas menutup setiap jendela di tempat kediamannya itu dengan menggunakan kayu-kayu tadi. Kayu-kayu dihentak dengan penukul. Walaupun hasil tukangannya tidak kemas, namun hampir setiap jendela di dalam rumahnya itu telah ditutup dengan kayu penghadang.

Setelah selesai berbuat demikian, Nicholas terdengar ada satu letupan berlaku di bawah pangsapuri. Bunyinya amat membingitkan. Sebuah kereta di tepian jalan telah meletup. Selang beberapa minit kemudia, terdapat segerombolan manusia merusuh di jalanan. Ada yang memecah cermin-cermin kereta yang elok terparkir di tepi jalan. Ada yang membaling beberapa botol berisi minyak yang dinyalakan api ke arah bangunan-bangunan. Kebakaran berlaku dengan pantas. Mujur ianya tidak terkena dengan pangsapuri yang didiami oleh Nicholas itu.

Tanpa membuang masa, Nicholas lantas bergegas dan berlari menuju ke kamarnya. Di dalam kamar tersebut, isteri serta anak perempuan duduk di bucu katil dalam keadaan takut. Mereka berdua saling berpelukan.

Nicholas menghampiri mereka dan cuba menenangkan isteri serta anaknya itu. Anaknya Britney menangis teresak-esak setelah mendengar letupan tadi. Nicholas mencium dahi anaknya itu lantas memeluknya dengan erat. Dia berjanji kepada isterinya bahawa mereka akan keluar dari tempat ini pada keesokan hari. Mengikut perancangan Nicholas, dia sudah membuat perjanjian dengan sahabatnya untuk keluar dari negara itu bersama keluarganya melalui sempadan Mexico. Mudahan semuanya berjalan lancar keesokannya.

Pada malam itu, genap seminggu Donald Trump telah dilantik menjadi presiden di negaranya. Semenjak Trump mengambil alih puncuk pimpinan negaranya itu, keadaan semakin menjadi kucar-kacir. Rusuhan kaum berlaku di mana-mana, baik dari New York sehinggalah ke Los Angeles. Amerika sudah menjadi semakin bergolak. Jika keadaan ini berlarutan, tidak mustahil akan berlaku peperangan saudara di dalam negara tersebut.

Nicholas serta isterinya duduk berteleku di bucu katil. Anaknya Britney dibiarkan baring di atas katil tersebut. Pada saat itu, Nicholas berdoa kepada Tuhan agar menyelamatkan mereka daripada segala ancaman. Sebelum ini, Nicholas bukanlah seorang yang mengutamakan agama sangat. Sejak memasuki alam dewasa, Nicholas sudah jarang pergi ke gereja di hujung minggu. Entah kenapa, pada ketika ini hanya berdoa sahajalah yang dapat dilakukan olehnya serta isteri. 

Mungkinkah doanya akan didengari oleh Tuhan?

Dirompak dari Google

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...