Monday, May 22, 2017

Belasungkawa : Chris Cornell (1964 - 2017)

Fell On Black Days - Soundgarden (Live at David Letterman)

Ini merupakan lagu pertama yang aku dengar dari Soundgarden. Pertama kali dengar ialah melalui radio dalam rancangan Alternative Chart sekitar tahun 1995. Kalau tak silap dari Radio 4 (kini Traxx FM). Mungkin agak lambat untuk aku mengenali mereka pada ketika itu. Sebelum itu mereka sudah pun mendapat nama dan penghormatan di dalam scene muzik alternative dan grunge dengan 2 buah album (Ultramega OK dan Louder Than Love).

Sangat terpaut dan tertarik dengan gaya vokal Chris Cornell yang dapat menguasai tone rendah dan high pitch dengan bagus sekali. Kiranya beliau mempunyai 4 octave vokal. Ada juga aku dengar seorang "otai" bercerita sebelum ni di mana Chris Cornell punya vokal sepatutnya join untuk band hair metal macam Motley Crue, Twisted Sisters dan banyak lagi. Mungkin disebabkan vokal high pitch beliau kot yang menyebabkan orang itu bercakap sedemikian. Mamat tu mengada-ngada rasanya. Haha.

Album Soundgarden yang benar-benar memberi impak kepada aku ialah Superunknown. Masih ingat lagi semasa zaman remaja dulu di mana aku beriya-iya kumpul duit dan beli kaset ini. Pernah juga aku pasangkan kaset ni di dalam kereta pakcik aku (Pak Usu aku memang rapat dengan aku masa tu). Pak Usu aku ni pun minat muzik rock juga tapi lebih ke arah heavy metal seperti Def Leppard, Iron Maiden, Scorpion dan sebagainya. Reaksi beliau setelah mendengar lagu-lagu dari album Superunkown ini agak mengejutkan tapi kelakar juga. Dia bagitau "Sia-sialah kau beli kaset ni. Dah la lagu tak sedap. Lain kali kau beli la kaset dari band-band yang best sikit,". Guess he was wrong about it, now that Soundgarden has become one of the legends in rock history. Sampai sekarang aku masih simpan kaset tu.

Ya, aku akui. Tak semua orang dapat hadam muzik Soundgarden. Ramai yang berpendapat bahawa muzik mereka bagaikan pertembungan muzik hard rock ala Black Sabbath dengan irama punk rock. Kadang-kadang ia disaduri dengan irama perlahan yang bluesy. Tapi itulah kekuatan yang ada pada band ini. Chris Cornell berjaya mencipta satu formula muzik di dalam band beliau. Muzik mereka dapat didefinisikan sebagai universal di mana jika anda boleh layan irama heavy metal, anda juga boleh menikmati unsur-unsur yang kompleks seperti prog-rock bawaan band Rush dan kadang-kadang berubah mood mendengar sesuatu yang mellow seperti genre muzik yang dibawakan oleh David Bowie.

Dalam beberapa perkara, aku lebih senang dengan muzik Soundgarden berbanding Pearl Jam mahupun Nirvana. Muzik mereka yang ada unsur progressive itulah yang benar-benar menjadi penarik. Melalui album "Down On The Upside" formula tersebut kedengaran semakin menjadi-jadi dan ramai peminat mereka menyukainya. Apabila mereka mengumumkan untuk disbanded pada tahun 1997, ramai yang kecewa. Kerjaya Chris Cornell tidak berakhir di situ. Beliau lahir pula dengan album solo pertamanya bertajuk "Euphoria Morning". Melalui album inilah Chris Cornell menghasilkan lagu-lagu yang lebih bermelodi serta melankoli.

Can't Change Me - Chris Cornell (Live at David Lettermen '99)

Apabila band Audioslave ditubuhkan, pada awalnya aku agak skeptikal. Bagaimana muzik hardcore rap dapat bergabung dengan vokal Chris Cornell? Bukankah ianya akan kedengaran agak awkward dan pelik? Tetapi sangkaan aku meleset apabila band ini meriliskan single pertama dari album debut mereka yang berjudul "Chochise". Ianya sesuatu yang diluar jangkaan dan benar-benar menepati citarasa peminat muzik hard rock.

Chocise - Audioslave

Pada 17 Mei 2017, kita dikejutkan dengan kematian Chris Cornell. Laporan polis mengatakan bahawa beliau membunuh diri dengan menggantungkan dirnya di dalam bilik hotel. I was devastated and found it hard to believe. Banyak yang mengenali Chris Cornell bahawa beliau seorang yang friendly walaupun kadang-kadang pemalu. Malah 8 jam sebelum persembahan Soundgarden (mereka reunited semula pada tahun 2010) Chris sempat update dalam twitter beliau yang dia merasa seronok dan teruja untuk menjayakan showcase tersebut. Malah beberapa hari sebelumnya juga Chris sempat mengucapkan ucapan selamat harijadi serta kata-kata cinta buat isterinya melalui twitter. Bagaimana seorang yang ceria dan mempunyai hidup sempurna sebegini boleh mengakhiri hidupnya dengan membunuh diri? Tapi itulah kehidupan. Ianya sukar diramal. Hanya Tuhan sahaja yang mengetahuinya.

Apabila siasatan dibuat semula atas permintaan keluarga mendiang, ternyata ada unsur yang mencurigakan di mana ada unsur yang berkaitan dengan kegagalan medikasi. Kesahihan ini anda boleh rujuk melalui Google News dan beberapa media yang lain. Aku tak dapat nak cakap apa. Aku tak handal dalam bidang teori konspirasi ini. Kalian boleh baca berita tu di SINI.

Whatever it is, Chris Cornell sentiasa diingati sebagai antara hero rock yang pernah menyinari zaman remaja aku serta yang sebaya dengan aku. Setelah Kurt, Layne dan Scott, kini seorang lagu hero grunge mengakhiri hidupnya. Legasi beliau pastinya akan dikenang sentiasa. Thank you for the music, sir.

Koleksi CD Soundgarden dan Temple Of The Dog aku yang tak seberapa

Photo Credit : Aneurysm a.k.a. Ameer Naim Abdul Nizam


Monday, May 15, 2017

Ziarah ke Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2017 (28 & 29 April 2017)

"Tengok-tengok buku. Jumpa tokoh-tokoh buku. Pertemuan tidak dirancang di kalangan ulat-ulat buku. Nasib baik tak jadi ulat bulu,"

Setelah hampir seminggu berkursus dan berkampung di akademi yang terletak di Bangi (bukan lokasi sebenar), sudah tiba masanya aku ke tempat yang sudah lama diidamkan. Tempat yang aku maksudkan ialah Putra World Trade Center (PWTC). Ini adalah kerana mulai hari ini bermulanya Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL2017) selama seminggu.

Serius cakap, perasaan aku ketika masuk ke bangunan ini seolah-olah seperti masuk ke sebuah festival muzik yang masyuk-masyuk seperti Woodstock, Reading mahupun Coachella (yang ini aku merujuk kepada status yang pernah ditulis oleh Nami Cob Nobbler sebelum ini). Banyak gila booth yang terdapat di sini. Ya Allah, hasutan syaitan untuk aku berbelanja boros mula menusuk kalbu. Aku betul-betul mabuk melihat lautan buku di sini.

Mula-mula aku singgah booth Fixi. Terbeli la jugak beberapa buku disebabkan terlihat tawaran yang "luarbiasa". Tapi tak ada yang istimewa sangat selain beberapa buku baru yang aku tak kenal penulisnya. Jangan silap, buku-buku baru ni best belaka cuma aku saja yang tak berapa into sangat kepada kebanyakan buku mereka.

Lepas tu terjumpa pula booth Roman X Selut. Mak aih, ini baru tempat aku. Mereka juga ada menjual buku puisi yang sudah lama aku cari seperti buku-buku karya Khoer Jurzani, Aloy Paradoks dan Arafat Hambali. Heaven betul rasa aku. Nak ditambahkan rasa teruja aku pula, tuan Aloy pun ada sekali di booth tersebut. Tak sah kalau tak ambil gambar dengan dia.

Seperti yang telah diwar-warkan dalam page Lejen Press di facebook, ada diadakan sesi penulis Nami Cob Nobbler bertemu bersama peminat. Jadi aku serta sahabat karib aku, Edham (bukan nama sebenar) pun tanpa membuang masa pergilah ke booth mereka. Sesampainya kami di booth Lejen, aku pun belilah novel terbaru Nami yang bertajuk "Natalia". Lepas beli jer aku pun terus ke meja Nami dan minta dia turunkan tandatangan ke buku-buku tulisan dia yang aku beli. Setelah aku bagitau yang aku pernah sumbangkan beberapa cerpen seram aku ke webpage SosialKrew (page ini dikelolakan oleh Nami sendiri), lalu kami pun berborak panjang seolah-olah sudah lama berkawan. Mana tak nya, selalu kami berinteraksi melalui facebook sahaja. Baru hari ini bersua muka.

Selesai sahaja berborak dengan Nami, kami pun pergi ke booth Thukul Cetak dan Dubook. Antara buku-buku yang dalam wishlist aku ialah koleksi buku puisi tulisan T. Alias Taib. Tapi malangnya buku tersebut tidak sempat dibawa ke PWTC atas beberapa halangan yang tidak dapat dielakkan. Untuk memujuk diri, aku beli ajer la buku-buku apa yang ada. Buku T. Alias Taib tu aku boleh beli secara atas talian lain kali. Takdehal punya.

Nak dijadikan cerita, di booth yang sama juga kelihatan beberapa sosok-sosok yang aku cukup familiar. Aku terjumpa Muthalib Othman, ZF Zamir dan Faisal Tehrani. Apa lagi, aku ambil lah gambar sekeping dua sebagai tanda kenangan. Bolehlah aku jadikan sebagai modal untuk bercerita kepada cucu-cucu aku apabila sudah tua nanti. Haha.

Secara keseluruhan, ini betul-betul paradise buat ulat buku seperti aku. Terfikir juga dalam benak fikiran aku. Kenapalah tak dibuatkan festival buku sebegini di Sarawak, tanah tumpahnya darahku?

Sekadar pendapat aku yang bernilai 10 sen.

 Buat tanda pis di depan poster PBAKL 2017


 Bersama Aloy Paradoks, antara tulang belakang bagi rumah penerbitan Roman X Selut. Beliau juga merupakan seorang artis yang giat di dalam dunia teater.


 Bersama Nami Cobb Nobbler, penulis novel Awek Chuck Taylor dan Natalia. Best betul dapat jumpa peminat Radiohead berhati kental macam dia ni.


 Aku sepatutnya bertumbuk dengan Ejen Ali ni, tapi tak jadi disebabkan saiz badan dia lebih besar dari aku. Cuak siot.


 Bersama Dr. Faisal Tehrani. Novel beliau yang bertajuk "Cinta Hari-Hari Rusuhan" antara buku yang paling aku suka baca semasa zaman remaja dahulu. Masa itu novel tersebut diterbitkan oleh Creative Enterprise, syarikat sama yang menerbitkan majalah Gila-Gila.


 Bersama ZF Zamir, salah seorang penerbit buku yang bernaung di bawah label Thukul Cetak.


 Bersama Muthalib Othman, orang kuat disebalik label Dubook Press serta Thukul Cetak.


 Bersama rakan penulis yang pernah sama-sama berkolaborasi di dalam buku kompilasi cerpen seram yang bertajuk "Lebuhraya" (terbitan SO? Publishing)


 Jangan salah anggap. Aku tengah tanya pasal harga buku. Bukan mintak nombor phone awek tu. Please lah.


Antara rampasan perang dari pesta buku tersebut

 Pada hari keduanya iaitu 29 haribulan April 2017, aku kembali lagi ke PBAKL dalam melunaskan misi yang sama iaitu untuk membeli buku-buku puisi T. Alias Taib. Terserempak pula dengan Asma Nadia, penulis novel "Syurga Yang Tidak Dirindukan". Kelihatan beliau sedang fokus dalam mempromosikan novel-novelnya.


Bergambar kenang-kenangan bersama Asma Nadia. Oh ya, novel yang aku pegang itu memang aku beli khas untuk isteri aku. Maklumlah orang perempuan kan suka novel-novel jiwang macam ni.


Koleksi buku-buku puisi hasil nukilan T. Alias Taib, seorang penyair yang berasal dari Terengganu. Sajak terawal hasil nukilan arwah yang paling aku suka ialah "Status Simbol" yang pernah dideklamasikan oleh Pyan Habib di dalam filem Mat Som.

Monday, May 8, 2017

Ziarah ke Kedai Buku Mak Ali, Kajang (24 April 2017)

Sebenarnya aku datang ke kedai ni tanpa dirancang. Tujuan sebenar aku ke tanah Semenanjung ni atas urusan kerja. Aku sampai ke KLIA2 pun dalam pukul 11 pagi begitu. Sampai je aku terus ambik Grabcar dan seterusnya mendaftar ke akademi yang akan aku jalani kursus keesokan harinya.

Bosan sebab duduk dalam hostel saja, aku dan rakan sekerja, Edham (bukan nama sebenar) telah membuat keputusan untuk keluar jalan-jalan cari pasal di sekitar kawasan tersebut. Kami pun menggunakan kaedah transportasi yang sama iaitu Grabcar. Kejutan budaya jugaklah dibuatnya bagi aku yang pertama kali merasai sendiri perkhidmatan transportasi yang serba mudah ini. Hanya menggunakan telefon pintar sahaja, anda dapat pergi ke mana-mana dengan harga yang murah jugalah.

Mula-mula kami lepak ke Alamanda di Putrajaya. Terasa macam membosankan sebab suasana dalam pusat membeli belah tu sama sahaja kalau nak dibandingkan di tempat aku. Lagipun aku datang ke sini tak bawa keluarga. Jadi keseronokan itu pun terbantut. Agak pointless kalau pergi bersiar-siar ke tempat ini kalau tak bawa family.

Lepas itu aku membuat keputusan untuk pergi ke Kedai Buku Mak Ali. Memandangkan perjalanan dari Putrajaya ke Kajang tidaklah jauh sangat. Lagipun aku sudah lama tak ke Kajang. Dulu masa zaman berlajar di kolej (nama kolej tersebut terpaksa dirahsiakan atas sebab yang boleh membawa kepada social panic attack) Kajang ni lah tempat aku singgah dan lepak dengan kawan-kawan di hujung minggu ataupun masa outing.

Sesampainya kami di Kedai Buku Mak Ali, kami lihat ada bengkel mengukir kayu sedang dijalankan. Masa tu jugaklah aku beramah mesra dengan Ali dan mak dia. Friendly giler wa cakap lu. Disebabkan suasana yang mesra pelanggan sebegini menyebabkan aku terbeli beberapa buku dan zine yang hebat di sini. Kawan-kawan yang mengikuti bengkel ukir kayu di boleh tahan ramai juga. Tekun sungguh mereka membuat hasil seni masing-masing. 

Jangan risau. Ada rezeki nanti aku akan kembali ke kedai ni. Mana la tau kalau-kalau dapat lepak serta berborak sambil ngeteh dan pekena satey Kajang. Cheers!

P/S: Di kedai buku ini juga ada dijual buku-buku hasil karya aku iaitu Pentagram Di Atas Pusara serta buku koleksi puisi Sajak-Sajak Yang Berteduh Di Bawah Suram.

 Grafiti di dinding yang sememangnya mantap


 Dekorasi agak ringkas tetapi kekal menarik


 Kelihatan beberapa orang belia sedang tekun mengukir kayu


 Hasil kerja cetakan menggunakan wood carving


 Semacam hasil karya Pangrok Sulap tetapi bukan


 Aku dengan tak malu dan terhegeh-hegehnya berposing di hadapan kedai


 Sempat bergambar kenang-kenangan bersama tauke kedai ini, saudara Ali Rafiq


Bengkel wood cutting bersama Benk, seorang artis dari Indonesia. Cantik betul hasil kerja beliau.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...