Monday, August 22, 2016

Aplikasi Telefon Pintar "Prisma" Yang Menarik Perhatian

Tatkala ramai di antara kita yang sibuk dengan permainan interaktif Pokemon Go, aku pula sibuk melayan sebuah aplikasi telefon pintar yang diberi nama Prisma. Aplikasi ini membolehkan anda mengubah gambar-gambar peribadi anda menjadi lebih artistik dengan tambahan rekaan serta warna-warna yang surreal. Apabila gambar-gambar kesayangan anda digubah sedemikian rupa, ianya memberi satu nilai seni yang tersendiri. Apabila dilihat seimbas lalu, ianya menyerupai lukisan-lukisan mahal yang pernah dilukis oleh Pablo Picasso serta Van Gogh (well at least, pendapat seposen aku sahaja la).

Aplikasi Prima ini tidak seperti Instagram. Ianya tidak sesuai dijadikan satu medium laman sosial. Ianya lebih bersifat aplikasi stand-alone. Pendapat aku, ianya adalah idea yang baik. Cukup-cukuplah kita membaca ribuan komen serta status merepek dari pelbagai laman media sosial seperti Facebook, Twitter mahupun Instagram.

Di bawah merupakan beberapa koleksi gambar peribadi aku yang telah diubahsuai menggunakan aplikasi Prisma. Boleh dikatakan macam sebuah koleksi lukisan yang dipamerkan di galeri seni (perasan pulak dah haha). 

My Family in Prisma : A Collection Of Pictures











"Beauty lies in the eyes of the beholder"
- William Shakespeare 

Monday, August 8, 2016

Laporan Gig : Sarawak Metal Regime 2016

Poster Rasmi : Sarawak Metal Regime 2016

Pada 30 Julai 2016 yang lepas, band aku Tahi Suci telah dijemput untuk membuat persembahan di gig Sarawak Metal Regime bertempat di Paramount Hotel, Sibu. Sebenarnya sebulan sebelum gig ini berlangsung, aku saja-saja cuba merisik kepada penganjur gig kalau-kalau ada slot untuk Tahi Suci. Seperti tahun 2014 yang lepas iaitu semasa gig Sarawak Metal Regime yang pertama, kami mendapat lampu hijau dari pihak penganjur untuk berkongsi pentas bersama beberapa buah band metal tempatan. Namun kali ini, ada beberapa buah nama besar yang menjadi tarikan utama sepanjang gig ini  berlangsung. Band-band yang aku maksudkan itu ialah Vociferation Eternity dan Nonserviam dari Pulau Pinang.

Untuk line-up Tahi Suci kali ini cuma bertiga dan ianya juga memperkenalkan Azrul (juga gitaris untuk Metuk Ulau Project) selaku gitaris utama. Kami bertiga sebelum itu ada jugak lah membuat beberapa latihan bersama sebelum pergi ke gig ini. Walaupun hanya berjamming sebanyak 2 kali sahaja, namun keserasian mudah terjalin disebabkan masing-masing sudah mengenali cara bermain muzik berdasarkan acuan muzik grindcore bawaan Tahi Suci. 

Kami berempat (Azrul bawa seorang lagi kawannya ke Sibu iaitu saudara Sadiq, selaku jurugambar untuk Tahi Suci semasa gig itu nanti) bertolak dari Bintulu ke Sibu pada awal pagi sabtu 30 haribulan tersebut, kira-kira dalam pukul 8 begitu. Perjalanan kami menggunakan 2 buah kereta. Azrul dan sahabatnya dengan kereta miliknya, manakala aku dengan Arep (drummer Tahi Suci) pula dengan tenggiling hitam aku (baca: Proton Saga FL). Kami semua sampai ke Sibu kira-kira dalam pukul 11:50 pagi. Tanpa membuang masa, kami terus pergi ke venue gig iaitu di Paramount Hotel, Sibu.

Di hotel tersebut, kami berjumpa dengan ramai rakan sepermetalan yang tinggal di beberapa kawasan seperti Sibu, Mukah, Kuching dan juga Bintulu. Kebanyakan mereka hanya lepak di ruang lobi hotel sambil menanti saat bermulanya gig nanti. Memandangkan pada waktu tersebut gig masih lagi belum bermula, aku dan Arep mula beredar dari lobi dan terus menuju ke arah kaunter hotel. Kami bermalam semalam di hotel tersebut pada waktu itu. Letih giler beb, driving dari Bintulu ke Sibu dalam keadaan hujan lebat memang memenatkan. 

Kalau mengikut jadual serta apa yang telah dibincangkan oleh pihak organizer kepada kesemua ketua band, gig tersebut akan dimulakan tepat pada pukul 1 petang. Akan tetapi, malang tidak berbau. Gig terpaksa dimulakan lewat sedikit akibat daripada insiden alat muzik serta perkakas siar raya seperti amplifier belum lagi sampai ke venue. Gig tersebut bermula pada pukul 2:30 petang dan pihak penganjur sudah terbuang masa sebanyak sejam setengah akibat kelewatan barangan tersebut untuk sampai ke hotel. Oh ya, gig ini berlangsung di sebuah dewan yang sederhana besar, terletak di tingkat 3 di hotel tersebut.



Caldera

Tepat pada pukul 2:30 petang dan setelah selesai semua persediaan dilakukan, gig pun bermula. Band pertama yang mula-mula sekali menggegarkan pentas ialah Caldera dari Sibu. Band yang membawakan muzik bergenra metalcore / deathcore ini membuat persembahan yang cukup bertenaga sekali. Kebanyakan mereka yang menganggotai band ini masih lagi muda remaja. Aku kira dalam lingkungan 20 hingga 25 tahun begitu. Band ini mempunyai potensi untuk pergi lebih jauh dalam arena muzik underground tempatan.



Voltan

Seterusnya, band Voltan pula mengambil giliran untuk meranapkan pentas gig. Kepada yang masih belum kenal band ini, Voltan merupakan sebuah band black metal yang disadurkan dengan elemen hard rock. Kebanyakan peminat mereka menggelar muzik band ini sebagai "black and roll". Band ini pun sudah lama ditubuhkan, lebih kurang 6 atau 7 tahun begitu. Aku pun kurang pasti. Persembahan mereka pada ketika itu memang bersemangat dan agresif. Aku paling suka tengok Reon selaku drummer band ini yang sekali imbas ada rupa macam Fenriz dari Dark Throne sedang beraksi. Penonton sudah mula naik sheikh dan headbanging disamping sing-a-long pada beberapa lirik lagu yang dinyanyikan. 

Tahi Suci - Garam Massala (Damage Digital Cover)
Live at Sarawak Metal Regime 2016

Untuk giliran ketiga, band Tahi Suci pula beraksi. Aku sengaja nak mintak perform awal semasa gig ini bagi memudahkan aku meletakkan barangan jualan aku seperti CD demo Tahi Suci, buku Pentagram Di Atas Pusara (ya, dekat aku sekarang masih ada lagi tinggal beberapa naskah), beberapa zine metal dan grindcore serta cd-cd band metal tempatan yang lain. Kebanyakan barangan yang aku jual ini aku letak di luar dewan. Berbalik kepada persembahan kami tadi, Tahi Suci mendendangkan 5 buah lagu di mana songlist tersebut dapat kami selesaikan dalam masa kurang dari 10 minit. Menakjubkan, betul tak? (sambil ketawa terbahak-bahak secara meroyan).



Nonserviam

Selesai sahaja persembahan kami, tiba pula giliran band Nonserviam dari negeri yang terkenal dengan Nasi Kandar serta Jeruk Buah Pala iaitu Pulau Pinang untuk beraksi. Band ini agak unik sedikit kerana ada elemen 1 Malaysia di dalamnya. Band ini dianggotai oleh pelbagai kaum seperti Cina, Melayu dan India. Makin menambahkan keistimewaan yang ada pada band ini ialah pemain bass nya adalah seorang wanita. Terasa seolah-olah macam band Chthonic pula. Kebanyakan lagu-lagu yang dipersembahkan oleh band Nonserviam ini diambil daripada album sulung mereka yang bertajuk A Spectral Ascension. Difahamkan, tidak lama lagi mereka akan mengeluarkan album kedua yang bertajuk Archetype Obscure. Serius beb, muzik diorang memang layan. Aku siap beli cd diorang lagi tu (dan cd tersebut masih lagi berputar di dalam kereta aku setiap kali memandu). Penyanyi band ini iaitu saudara Leon memang lincah sekali beraksi di pentas. Beliau sungguh pandai mengawal crowd. Siap boleh buat mosh pit lagi tu. Walaupun rupa dan gaya saudara Leon nampak macam salesman yang jual produk MLM, namun janganlah cepat menilai sesuatu hanya pada rupa. Saudara Leon ini merupakan tulang belakang kepada band ini, juga seorang penulis lirik lagu metal yang bagus. 

OK, mungkin ada yang akan berkata, besar kemungkinan muzik Nonserviam seperti Rotting Christ (disebabkan nama Nonserviam itu sendiri diambil dari salah sebuah album Rotting Christ), ada ala-ala Greek Black Metal. Namun yang pastinya tanggapan anda akan salah serta meleset kerana muzik bawaan Nonserviam adalah jauh berbeza kalau dibandingkan dengan Rotting Christ. Nonserviam membawakan irama melodic death metal yang dahulunya dipelopori oleh band seperti Carcass (mulai album Heartwork) dan banyak lagi, aku pun dah lupa namanya. Ditambah lagi dengan alunan bunyian kibod, terasa macam muzik Children Of Bodom pun ada, namun tidaklah ketara. 

Apabila Nonserviam selesai sahaja membuat persembahan, tiba-tiba saudara Tazudin (founder untuk label Menjrex Nerto dan frontman band Larrong serta Voltan) datang ke pentas dan membuat pengumuman ringkas. Beliau memaklumkan kepada semua bahawa gig tersebut terpaksa dihentikan lebih awal akibat adanya aduan dari pihak pengurusan hotel. Alasannya ialah event ini terlalu bising, walhal dewan yang digunakan agak kedap udara serta kalis bunyi bingit (tetapi tidaklah sehebat seperti studio rakaman). Aku tahu, aku pun bengang jugak. Memang fakof la pengurusan kali ini, disebabkan pengurusnya sudah bertukar. Kalau manager yang dulu senang nak kaw tim. Dahulunya band gergasi black / death metal dari Singapura iaitu Impiety pernah membuat persembahan gig di hotel yang sama, tetapi tidak juga berlaku sebarang aduan mahupun rush oleh pihak polis. Semuanya berjalan seperti yang dirancang sebelum ini.



Vociferation Eternity

Tanpa membuang masa, MC gig tersebut menjemput Vocideration Eternity untuk naik ke pentas lantas menghangatkan lagi susana di dalam dewan tersebut yang mulai dipenuhi dengan perasaan kekecewaan. Line-up untuk band Voci kali ini ada lain sedikit di mana ianya dianggotai oleh Dark-E sendiri (vocals, guitar), Deadzid (lead guitar) Batara Guru (bass, juga salah seorang ahli kumpulan Langsuyr serta Necrotic Chaos) dan Adjeez (drummer, juga merupakan ahli kepada Sil Khannaz). Persembahan mereka kali ini memang cukup power. Siap ada budak headbanging sampai sakit tengkok. Memang berhantu betul band ini.

Part yang paling aku suka dan akan diingati sampai bila-bila ialah apabila band Voci memainkan lagu "The Die Is Cast", yang diambil dari album kedua mereka bertajuk "Meadow's Yearn". Terasa macam budak remaja lagi ooo. Sudah lama aku teringin melihat mereka beraksi di depan mata. Aku juga tertarik dengan gitar bass yang digunakan oleh Batara Guru a.k.a. Doc Sam, di mana bass berjenama Takamine tersebut serupa macam bass yang dipakai oleh David Vincent dari Morbid Angel. Perghhh, Cantik beb.

Usai kesemua band tadi membuat persembahan, penonton mulai keluar dari dewan tersebut. Aku rasa kira-kira dalam jam 5.45 petang, gig ini sudah selesai. Ada 4 buah band yang tidak sempat membuat persembahan pada masa itu disebabkan pengurusan hotel yang "suck big time". Pihak organizer cuba menerangkan secara lebih telus mengenai isu ini kepada kesemua frontman band-band yang tidak dapat beraksi. Susah jugak sebenarnya kalau dah jadi begini. Di antara band yang tidak berpeluang beraksi di pentas gig Sarawak Metal Regime ialah Erectus, Marktoulybra, Millitant Attack dan Larrong.

Bagi mengubati kekecewaan tersebut, aku cuba memberi cadangan kepada pihak penganjur untuk berpindah venue gig ke studio jamming berdekatan. Malangnya tidak ada satu pun studio jamming yang mempunyai kekosongan dari segi ruang serta masa untuk gig ini disebabkan kebanyakannya terlibat dengan acara Borneo Cultural Festival yang bertempat di Dataran Bandar Sibu pada malam itu juga. Aku sebenarnya rasa kesian juga dekat band-band seperti Millitant Attack serta Erectus. Datang dari jauh semata-mata hendak perform di gig ini, akhirnya tidak jadi pula. Diharap mereka bersabar serta memahami situasi yang dihadapi oleh pihak penganjur gig.

Keesokan harinya, aku serta beberapa rakan yang lain ditugaskan untuk menghantar beberapa ahli kumpulan Vociferation Eternity serta Nonserviam ke Lapangan Terbang Sibu dalam waktu tengahari begitu. Hujan masih lagi renyai-renyai dan menjejaskan pandangan mata ketika memandu. Tetapi kami gagahi juga menyusuri lebuhraya yang dirempuh hujan lebat. Sesampainya kami di Lapangan Terbang Sibu, sempat juga kami mengambil gambar bersama sebagai tanda kenangan. Kepada kedua-dua band tersebut, kalian memang terbaik dan persembahan band-band hebat ini akan kami ingat sampai bila-bila

Nonserviam + Tahi Suci + Voltan
(photo credit : Leon Nonserviam)

Monday, August 1, 2016

Cerkas : Kumpulan Sarkis Yang Membosankan

Pic asal dari sini

Musim pilihanraya ini adalah satu ketika yang telah lama ditunggu oleh beberapa individu. Bendera dari pelbagai parti yang bertanding kian menghiasi jalanraya baik di kawasan kampung mahupun di bandaraya. Segala acara merasmikan premis-premis seperti balai raya, dewan sivik mahupun tandas awam semakin giat dijalankan.

 Selang beberapa hari kemudian, hari mengundi pun tiba. Segala macam karenah manusia jelas dilihat semasa proses mengundi dijalankan. Ada yang berarak membawa sepanduk parti masing. Tidak lupa juga ada yang hanya datang berlenggang sambil beratur untuk menunggu giliran mengundi.

 Hendak dijadikan cerita, ada sebuah sekolah menengah di satu kawasan yang dijadikan salah satu pusat mengundi. Kawasan sekolah tersebut telah menjadi sesak oleh bermacam-macam manusia sejak seawal pukul 6:30 pagi lagi. Keterujaan para pengundi dapat dirasai semangatnya pada ketika itu.

 Para pengundi kemudiannya akan diarah untuk masuk ke dalam salah sebuah kelas yang telah ditentukan. Tepat pukul 9 pagi proses mengundi pun bermula.

 Tunggu

 Ada sesuatu yang aneh telah berlaku. Satu fenomena yang pelik telah terjadi di mana para pengundi yang selesai mengundi bertukar menjadi kambing. Kebanyakan daripada mereka menjadi kambing biri-biri yang mempunyai bulu tebal.

 Setiap kali ada pengundi yang selesai dengan tanggungjawab masing-masing untuk mengundi, mereka akan bertukar menjadi kambing biri-biri. Namun hal yang pelik sedemikian langsung tidak memeranjatkan pegawai-pegawai kerajaan yang bertugas di tempat mengundi tersebut. Mereka seolah-olah bersedia dengan situasi berkenaan. Siap ada yang sedang bawa tali bagi menjerat pangkal leher kambing-kambing tersebut. Sihir apakah yang mereka gunakan?

 Di depan sekolah itu, ada beberapa tokoh politik setia menunggu untuk mengambil kambing-kambing tersebut. Mungkin bunyinya agak ralat dan ganjil, namun para Yang Berhormat yang muncul di depan sekolah berkenaan sudah bersedia untuk mengangkat kambing-kambing tersebut lalu naik ke atas lori.

 Apabila lori tersebut sudah penuh dan sesak oleh kambing-kambing, maka kesemua Yang Berhormat pun menghidupkan enjin kenderaan itu lalu membawa mereka ke satu destinasi yang entah ke mana.

 Agak-agaknya mungkin kambing-kambing tersebut akan dibunuh serta dijadikan salah satu menu mahal untuk beberapa restoran eksklusif yang sering dikagumi oleh golongan marhaen. Siapa tahu.

Monday, July 25, 2016

Cerkas : Aku Dan Motosikal Tua


 Pic cilok dari Google

Tiap-tiap hari aku akan menunggang motosikal untuk turun kerja. Sebenarnya kalau diikutkan, boleh sahaja aku memandu keretaku untuk pergi ke pejabat. Namun aku masih lagi setia dengan motosikal Honda C70 yang sudah uzur ini. Kereta yang terparkir di garaj rumah itu aku biarkan sahaja tidak bergerak ke mana-mana.

Entah kenapa, aku sememangnya meminati motosikal tua pemberiaan arwah datuk ku ini. Nilai sentimental tetap ada dan ini membuatkan aku amat susah untuk berenggang dengannya.

Setiap pagi apabila aku dalam perjalanan pergi ke pejabat, aku akan melalui satu selekoh tajam yang terletak tidak jauh dari rumah aku. Aku akan berhenti sejenak, kira-kira dalam 5 atau 6 minit begitu. Sebenarnya aku akan berdoa seketika di tepi jalan pada selekoh tersebut. Ya, memang betul. Adakalanya selekoh ini amat sibuk pada waktu tertentu, tetapi aku tetap akan berhenti. Aku akan sedekahkan Al Fatihah, berdoa dan selepas itu menyentuh simen yang berada di tepi jalan itu.

Di sinilah datuk aku dilanggar lari oleh sebuah lori semasa arwah sedang melintas jalan. Entah kenapa pada waktu kejadian, datuk aku tidak pula bermotosikal untuk jalan bersiar-siar. Aku masih ingat lagi kata-kata terakhirnya sebelum arwah kena langgar. "Atuk saja nak ambik angin di waktu petang begini. Malas lah nak bawak motosikal," ayat itu masih lagi terngiang-ngiang di fikiranku.

Tiap-tiap pagi aku akan menunggang motosikal untuk turun kerja. Membawa motosikal yang dahulunya kepunyaan orang yang paling aku sayang di dalam dunia ini. Sedih™

Monday, July 18, 2016

Ulasan Filem : Ada Apa Dengan Cinta (2016)

Poster filem dirembat dari akhbar Metro

Sequel ini sebenarnya telah lama dinantikan oleh ramai peminat watak Rangga dan Cinta setelah beberapa teaser trailer diviralkan melalui kebanyakan media sosial semenjak setahun yang lepas. Pasti ramai antara kita pernah menonton filem pertamanya yang berjudul "Ada Apa Dengan Cinta" sekitar tahun 2001 begitu. Ianya semestinya menggamit kenangan terutamanya jika pada tahun 2001 tersebut anda masih lagi muda remaja, boleh jadi masih lagi di sekolah menengah mahupun di IPT (macam aku). Secara peribadi, semasa pertama kali aku menonton filem yang pertamanya dahulu, aku tidaklah terlalu mendalami sangat setiap perincian cerita yang dipersembahkan. Semasa filem pertamanya diriliskan dahulu, penerimaan daripada penonton agak perlahan pada mulanya. 

Akan tetapi tidak lama selepas itu, filem AADC menjadi satu fenomena luarbiasa baik di Indonesia mahupun Malaysia. Watak Rangga dan Cinta mula digilai oleh kebanyakan remaja. Watak-watak yang dilakonkan oleh Dian Sastrowadoryo (sebagai Cinta) dan Nicolas Saputra (sebagai Rangga) mula menjadi iconic dan sekaligus membuatkan filem arahan Rudy Soedjarwo ini diingati sehingga kini. 

Pada mulanya aku bukannya suka sangat filem ini. Mungkin disebabkan watak Rangga bawaan Nicolas Saputra. Angkuh dan sombong, ini adalah antara sebab kenapa aku bosan dengan watak tersebut dan membuatkan aku tidaklah taksub sangat pada filem ini. Mungkin disebabkan watak Rangga ini dilakonkan oleh seorang pretty boy seperti Nicolas ini agak tidak best bagi aku pada ketika itu. 

Tapi setelah kejayaan filem AADC ini, baik Nicolas mahupun Dian, telah mengorak langkah jauh ke dalam industri perfileman Indonesia. Dian berjaya berlakon dalam beberapa filem yang bermutu seperti "Ungu Violet" malah sama juga seperti Nicolas dengan filemnya "Janji Joni". Mereka berdua telah membuktikan bahawa mereka memang berbakat dalam bidang lakonan, bukan hanya bersandarkan pada wajah yang cantik dan kacak. 

Secara tidak sengaja, filem AADC dahulu telah membuka mata pelbagai pihak tentang keindahan dunia sastera Indonesia. Semestinya melalui sajak-sajak yang dikarang oleh watak Rangga dan Cinta. Namun begitu, disebabkan filem ini jugalah buku AKU karangan Sjuman Djaya tiba-tiba menjadi best seller semula kerana ianya telah dikaitkan dengan watak Rangga. Ya, memang betul sesiapa yang membaca buku tersebut disebabkan atas alasan watak Rangga membacanya dikira poser. Namun jika sudah membaca buku tersebut, ternyata dengan mudah kita telah terjun dalam dunia sastera Indonesia yang serba unik. Bukan untuk membandingkan di antara sastera Malaysia dengan Indonesia, cuma kita perlu lebih linean dan bertoleransi. Seniman Usman Awang juga dahulu sering memberi pujian kepada karya-karya WS Rendra mahupun Chairil Anwar yang ternyata lebih tulus dan jujur. 

Berbalik kepada filem AADC2, ianya dibuat dengan cara yang lebih casual tetapi masih menerapkan nilai seni yang tersendiri. Kali ini sajak-sajak karya M Aan Mansyur, seorang seniman kontemporari Indonesia yang sudah dikenali di Indonesia pada ketika ini menjadi sandaran. Disebabkan filem ini juga, beberapa buku puisi karya M Aan Mansyur menjadi best-seller, baik di Indonesia mahupun Malaysia. Sama nasibnya dengan buku "AKU" karya Sjuman Djaya yang pernah dipopularkan menerusi filem pertamanya dahulu. Jalan ceritanya pula masih berkait rapat dengan filem asalnya, cuma kali ini watak Rangga dan Cinta diolah menjadi lebih matang. Sudah 14 tahun berlalu, tentunya watak-watak ini menjadi lebih dewasa. 

Pemilihan lokasi penggambaran juga menjadi salah satu faktor penarik untuk AADC2. Antara lokasi yang menjadi tarikan ialah kotaraya New York, Jakarta dan paling menyentuh sekali ialah bandar Jogjakarta. Jogjakarta terkenal dengan pertembungan antara budaya klasik Indonesia dengan kesenian kontemporari. Ada beberapa lokasi bersejarah yang diambil semasa shooting filem ini. Antara babak yang paling menarik dan penting ialah apabila watak Rangga membawa Cinta melihat keindahan alam serta bandar Jogjakarta di waktu subuh dari puncak bukit. Ini sebenarnya adalah di antara momen yang sukar dilupakan. 

Filem arahan Riri Reza ini juga sarat dengan pelbagai mesej. Ianya merangkumi tema seperti persahabatan, kekeluargaan dan semestinya perhubungan intimacy. Pengarahnya bijak mengatur mood setiap watak mengikut babak-babak yang berjalan. Watak Rangga dilihat lebih matang, mudah meminta maaf, lebih relevan dan helpless romantic. Manakala watak Cinta pula sesuai dengan usianya, dimana dia dilihat sebagai wanita yang berdikari dan berperinsip. 

Kesinambungan untuk filem AADC ini dibuat secara teliti agar nilai penerapan seni dan storyline nya berjalan dengan seiring. Sejujurnya sequel ini diberi keadilan yang sepatutnya kerana ianya cukup lengkap dengan pelbagai tarikan, baik dari segi kontemporari mahupun seni halus. 

My rating? 5/5

Official Movie Trailer

Monday, July 11, 2016

Cerkas : Cerita Sedih Yang Sukar Disasterakan (Bahagian 3)

Imej diambil dari The Odyssey Online

Aku mula menghirup air kopi hangat melalui bibir cangkir yang berada di dalam cengkamanku ini. Aroma kopi ini benar-benar mengkhayalkan aku. Aku rasa semua pelanggan di yang berada di Kedai Kopi Bintang Terbabak ini merasai perasaan yang sama. Ianya benar-benar mengusik kewarasanku buat seketika, membuatkan pagi yang akan aku harungi hari ini dimulakan dengan kepahitan yang menggiurkan. Kerusi dan meja yang berada disisi langsung tidak aku peduli pun kewujudannya. 

Tiba-tiba di dalam keramaian dan kesesakan manusia di dalam kedai kopi itu, aku terlihat satu wajah yang pernah singgah di dalam hidupku dahulu. Ya, memang sah. Itu adalah Dian, sedang berdiri dalam barisan dan tengah tunggu giliran untuk memesan kopi yang diinginnya di kaunter pembayaran. Dian tidak keseorangan. Dia bersama seseorang jejaka yang jauh lebih bergaya dari aku. Ekor mataku masih lagi memerhati kelibat mereka berdua. 

Tiba-tiba Dian terpandang aku yang duduk di luar kedai kopi tersebut. Tangan aku masih lagi memegang cangkir kopi hangat namun mata kami berdua bertentangan buat seketika. Ah, sudah! Perasaan ini sungguh sial sekali. Aku cuba untuk melakar senyuman dengan niat untuk dijadikan sedekah buat Dian. Walaupun senyumanku tawar namun aku gagahkan juga untuk menjadi orang yang berbudi bahasa. 

Dian cuma terpaku. Jejaka di sebelahnya juga memandangku. Aku jadi kaget lalu memandang ke arah lain. Dian dan jejaka tersebut lantas beredar dari premis tersebut, tanpa mahu berhenti seketika di mejaku ini untuk berbual, sekadar bertanya khabar. 

Dian bukanlah seperti yang aku kenal dulu. Dia sudah bukan milikku lagi dan telah lama memulakan hidup baru tanpa aku. Aku juga cuba untuk meneruskan kelangsungan hidup tanpa Dian. Aku rasa aku secara perlahan-lahan berjaya melakukannya namun kejadian tadi benar-benar mengganggu fikiranku. 

Argh! Perasaan ini sungguh fakof sekali. 

"Abang, nah ini kuih dan karipap yang abang pesan tadi," 

Tiba-tiba ada suara malaikat menyapaku dari sisi. Suara yang aku kenal dan rapat sungguh dengan jiwa dan ragaku. Suara seorang isteri yang baru sahaja membeli beberapa kudapan di kaunter tadi lantas duduk di sebelah ku. Sambil menikmati juadah yang tersedia, ingatanku terhadap Dian lalu pudar. 

Ianya perlahan-lahan terhakis seperti mana kau menyimbah cecair peluntur ke arah daki-daki yang melekat di mangkuk jamban.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...