Tuesday, October 9, 2018

Tahi Suci : Live at Bintulu Street Jam Vol. 4 2018

Tahi Suci in action!



Tahi Suci : Hikayat Seorang Tirani Bernama Jibraun (Live)

Tahi Suci : Mari Berjoget Gangnam Style Bersama Ayatollah Khomeini & Ahmedinajad (Live)

Tahi Suci : Panji-Panji Penghapus Koruptor (Live)

Monday, October 1, 2018

Ulasan Acara : Bintulu Street Jam Vol. 4 (Pantai Tanjung Batu, Bintulu)

Kebiasaannya kita sering dihidangkan dengan persembahan kugiran-kugiran mandiri atau lebih komersil disebut sebagai independent ini di dalam venue yang tertutup seperti di dalam dewan, pub mahupun mini stadium. Namun sebaliknya berlaku di Bintulu di mana konsep "Street Jam" telah diperkenalkan oleh beberapa individu serta organisasi.

Bintulu Street Jam ini sebenarnya telahpun dibuat banyak kali sebelum ini. Secara spesifik ianya bermula di Bintulu Paragon semasa volume yang pertama, diikuti di beberapa lokasi seperti Kampung Jepak dan sebagainya sehinggalah buat julung kalinya ia beralih lokasi di Pantai Tanjung Batu bagi siri yang ke 4.

Terdapat lebih 20 band yang terlibat kali ini di mana ianya merangkumi kugiran-kugiran dari Bintulu sendiri, Miri, Mukah, Sibu dan juga Brunei. Street Jam kali ini juga buat pertama kalinya dibuat dalam skala yang agak besar. Dari segi kelengkapan bunyian yang disediakan juga amat memuaskan walaupun terdapat beberapa masalah teknikal semasa acara ini berlangsung. Namun ianya masih dianggap mampu diselesaikan dalam tempoh yang singkat.

Di dalam acara ini juga telah digabungkan beberapa band dari pelbagai generasi. Golongan otai juga tidak dilupakan. Band-band seperti Medusa, Pro X dan Natas juga datang menyerikan majlis dengan persembahan mereka yang bertenaga. Ini menunjukkan mereka masih lagi berbisa walaupun sudah berusia. Namun apresiasi dari golongan muda tetap ada buat mereka ini.

Kugiran-kugiran dari Brunei seperti Flowers, Hangs dan Pemuzik Kena Reject juga dianggap sebagai salah satu daya penarik semasa acara ini berlangsung. Masing-masing menunjukkan bakat mereka yang luarbiasa. Diharap mereka dari negara jiran ini akan sentiasa ke Bintulu untuk membuat persembahan jika diberi peluang.

Band-band dari daerah lain juga tidak ketinggalan seperti TOYS (sibu), Sareepdols (Balingian) dan Nimang Ensera (Miri) juga tidak mahu melepaskan peluang untuk beraksi di temasya ini. Masing-masing membawakan genre yang berlainan sekaligus memberikan variasi yang unik dalam acara ini. Persembahan mereka rata-rata amat mantap dan semestinya bertenaga.

Akhir sekali, tidak lupa juga buat band-band dari Bintulu sendiri seperti Jagindas, Froctuse, Erectus, Cerobong Hitam, Buxnid, KoersiveForse, D-Dropper Tuner, Gedong Riot Crew, Generation Of Oi!, Nogas, Overdrill, Tahi Suci dan lain-lain telah memberikan persembahan yang "all out" dan tidak berbelah bagi. Ramai di kalangan pemuzik Bintulu yang menyertai acara ini telah lama hiatus sebelum ini, namun akhirnya telah membuat comeback dan cuba melepas geram haha. Keputusannya, mereka semua telah kembali aktif dan diharapkan agar hobi bermain muzik mereka ini akan tetap istiqomah dan kembali menjadi lebih kreatif.

Acara yang dibuat selama 2 hari ini juga diserikan dengan pelbagai aktiviti lain seperti persembahan autoshow dari persatuan pemilik Harley Davidson Bintulu serta jualan pelbagai hidangan daripada beberapa food trucks serta gerai-gerai makanan. Tidak lupa juga beberapa gerai yang menjual merchandise seperti CD dan tshirt band-band tempatan serta luar negara.

Akhir kata, jutaan terima kasih diucapkan buat pihak penguatkuasa Bintulu Development Authority (BDA) kerana telah memberi ruang buat acara ini dijalankan. Buat Studio Reigo (selaku salah sebuah entiti penting di belakang tabir) serta saudara Azri (Gedong Riot Crew) dan Nazre (D-Dropper Tuner) yang bertindak menjadi tulang belakang acara ini, pengorbanan anda amatlah dihargai oleh para pemuzik yang menyertainya. Diharap acara ini akan dibuat di venue yang lebih power dan menjadi lebih sukses di masa akan datang.

 Official Poster




 Kumpulan Hangs dari Brunei


 NV Unity

Herman Akmal

 Erectus

 Erectus

 Erectus

 KoersiveForse

 Erectus

 Tahi Suci

 Tahi Suci

 Flowers (Brunei)

 Buxnid

 Tauke CD On Demand dan Ijau D Koceng



 T.O.Y.S. (Sibu)


Cerobong Hitam 

Monday, July 9, 2018

Kisah Panik Dan Duka Semasa Syawal (2018)

Catatan ini ditulis di facebook peribadi aku pada tarikh 18 Jun 2018

Al kisah peristiwa sedih kelmarin iaitu 17 Jun 2018 bersamaan 3 Syawal. Aku serta keluarga baru balik dari Bintangor dan dalam perjalanan balik ke Bintulu. Setelah puas beraya selama beberapa hari di kampung isteri, so kena la balik ke dunia realiti. Dalam perjalanan tersebut, aku selaku supir kereta terpaksa berhenti sekejap di Selangau, secara tepatnya aku kena tidur sekejap, melayan micro sleep disebabkan terlalu letih. Kami sekeluarga berehat sebentar di Restoran Nurlana Abdullah yang sudah sinonim menjadi tempat R&R di Sarawak ini jika anda melalui laluan Pain Borneo, eh salah. Pan Borneo.

Setelah selesai berehat sekejap, kami pun memulakan perjalanan. Selang beberapa kilometer keluar dari simpang restoran tadi, kereta aku pula buat hal. Air con tak berfungsi, lampu minyak dan bateri pula terkeluar di dashboard. Enjin pula overheat. Ah sudah, aku syak ada masalah pada radiator. Tiba-tiba kereta aku tak bergerak di kawasan paling sibuk dengan laluan kenderaan iaitu di tempat lencongan yang hampir dengan gaung. Alamak, kereta rosak di kawasan yang tak sepatutnya. Aku jadi panik, nak menangis pun ada. Mujurlah isteriku cuba tenangkan aku. Aku ni bukan reti sangat pasal enjin kereta. Masalah betul ni.

Nasib baik ada beberapa pengguna jalanraya berhenti seketika dan cuba menolong kami sekeluarga. Alhamdulillah kereta dapat ditolak ke tepi jalan raya tanpa menggangu laluan kenderaan yang lain. Aku buka bonet depan, ternyata sangkaan ku benar belaka. Radiator terlalu overheat sampai hos yang menghubunginya ke enjin pun bocor. Allahu akbar. Dugaan apakah ini?

 The Black Grindcore Machine yang tersadai di tepi jalanraya.

Hai hos. Masa beginilah kau buat hal. Huhu

Nasib baik kereta kakak ipar yang turut sama konvoi balik ke Bintulu sempat datang ke tempat kejadian. Makanya, anak, anak buah serta isteriku terpaksa menumpang kereta kakak iparku sampai ke Bintulu. Tinggallah aku dengan adik iparku duduk di kereta sambil menunggu lori tunda tiba di tempat kejadian. Alhamdulillah lori tersebut sampai ke lokasi kira-kira dalam pukul 9 malam dan kami sampai ke Bintulu kira-kira dalam pukul 10.45 malam begitu. Nasib baik juga pemandu lori tunda tu dapat kawtim harga murah sikit dari RM600 ke RM 550 untuk trip balik ke Bintulu tersebut. Tak apalah janji kami selamat sampai ke Bintulu. Wang hilang aku tak kisah sangat jika berhadapan dengan situasi begini. Nasib baiklah aku adalah sedikit tabungan dalam bank, berkat meniaga stuff macam CD dan tshirt.

Di kesempatan ini, aku nak berterima kasih buat keluarga besar Amir Abdullah serta Awang Yusof yang benar-benar membantu aku di waktu yang sukar begini. Tanpa mereka siapalah aku. Dalam situasi begini, antara orang yang pertama akan menolong kita ialah adik beradik, ipar duai serta sanak saudara. Terima kasih semua, semoga Allah merahmati kita semua. Amin.

Buat sahabat-sahabat yang mendoakan semasa aku berhadapan dengan hal begini, jutaan terima kasih buat kalian semua. Sokongan moral anda amatlah dihargai. Kalau tak memang aku down teruk la semalam. Allahu. Hanya Tuhan sahaja yang tahu.

Inilah kenangan beraya yang takkan aku lupa sampai bila-bila. Buat kereta proton saga hitam yang aku gelar "The Black Grindcore Machine" jangan risau brader. Kau akan dibaiki secepat mungkin. Nasib baik tuan kau ni banyak duit (ini sarcastic ok!) kalau tak dah lama kau jadi besi buruk dan aku tinggalkan tepi highway. Bersabarlah wahai keretaku, setahun lagi tinggal untuk aku langsaikan loan kau ni. Aku tahu kau kuat. 

Terima kasih kepada semua yang mendoakan. Terima kasih juga pada mereka yang menolong. Hanya Allah sahaja yang dapat balas jasa baik kalian semua. Amin.

Bad Day by Fuel
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...