Monday, July 9, 2018

Kisah Panik Dan Duka Semasa Syawal (2018)

Catatan ini ditulis di facebook peribadi aku pada tarikh 18 Jun 2018

Al kisah peristiwa sedih kelmarin iaitu 17 Jun 2018 bersamaan 3 Syawal. Aku serta keluarga baru balik dari Bintangor dan dalam perjalanan balik ke Bintulu. Setelah puas beraya selama beberapa hari di kampung isteri, so kena la balik ke dunia realiti. Dalam perjalanan tersebut, aku selaku supir kereta terpaksa berhenti sekejap di Selangau, secara tepatnya aku kena tidur sekejap, melayan micro sleep disebabkan terlalu letih. Kami sekeluarga berehat sebentar di Restoran Nurlana Abdullah yang sudah sinonim menjadi tempat R&R di Sarawak ini jika anda melalui laluan Pain Borneo, eh salah. Pan Borneo.

Setelah selesai berehat sekejap, kami pun memulakan perjalanan. Selang beberapa kilometer keluar dari simpang restoran tadi, kereta aku pula buat hal. Air con tak berfungsi, lampu minyak dan bateri pula terkeluar di dashboard. Enjin pula overheat. Ah sudah, aku syak ada masalah pada radiator. Tiba-tiba kereta aku tak bergerak di kawasan paling sibuk dengan laluan kenderaan iaitu di tempat lencongan yang hampir dengan gaung. Alamak, kereta rosak di kawasan yang tak sepatutnya. Aku jadi panik, nak menangis pun ada. Mujurlah isteriku cuba tenangkan aku. Aku ni bukan reti sangat pasal enjin kereta. Masalah betul ni.

Nasib baik ada beberapa pengguna jalanraya berhenti seketika dan cuba menolong kami sekeluarga. Alhamdulillah kereta dapat ditolak ke tepi jalan raya tanpa menggangu laluan kenderaan yang lain. Aku buka bonet depan, ternyata sangkaan ku benar belaka. Radiator terlalu overheat sampai hos yang menghubunginya ke enjin pun bocor. Allahu akbar. Dugaan apakah ini?

 The Black Grindcore Machine yang tersadai di tepi jalanraya.

Hai hos. Masa beginilah kau buat hal. Huhu

Nasib baik kereta kakak ipar yang turut sama konvoi balik ke Bintulu sempat datang ke tempat kejadian. Makanya, anak, anak buah serta isteriku terpaksa menumpang kereta kakak iparku sampai ke Bintulu. Tinggallah aku dengan adik iparku duduk di kereta sambil menunggu lori tunda tiba di tempat kejadian. Alhamdulillah lori tersebut sampai ke lokasi kira-kira dalam pukul 9 malam dan kami sampai ke Bintulu kira-kira dalam pukul 10.45 malam begitu. Nasib baik juga pemandu lori tunda tu dapat kawtim harga murah sikit dari RM600 ke RM 550 untuk trip balik ke Bintulu tersebut. Tak apalah janji kami selamat sampai ke Bintulu. Wang hilang aku tak kisah sangat jika berhadapan dengan situasi begini. Nasib baiklah aku adalah sedikit tabungan dalam bank, berkat meniaga stuff macam CD dan tshirt.

Di kesempatan ini, aku nak berterima kasih buat keluarga besar Amir Abdullah serta Awang Yusof yang benar-benar membantu aku di waktu yang sukar begini. Tanpa mereka siapalah aku. Dalam situasi begini, antara orang yang pertama akan menolong kita ialah adik beradik, ipar duai serta sanak saudara. Terima kasih semua, semoga Allah merahmati kita semua. Amin.

Buat sahabat-sahabat yang mendoakan semasa aku berhadapan dengan hal begini, jutaan terima kasih buat kalian semua. Sokongan moral anda amatlah dihargai. Kalau tak memang aku down teruk la semalam. Allahu. Hanya Tuhan sahaja yang tahu.

Inilah kenangan beraya yang takkan aku lupa sampai bila-bila. Buat kereta proton saga hitam yang aku gelar "The Black Grindcore Machine" jangan risau brader. Kau akan dibaiki secepat mungkin. Nasib baik tuan kau ni banyak duit (ini sarcastic ok!) kalau tak dah lama kau jadi besi buruk dan aku tinggalkan tepi highway. Bersabarlah wahai keretaku, setahun lagi tinggal untuk aku langsaikan loan kau ni. Aku tahu kau kuat. 

Terima kasih kepada semua yang mendoakan. Terima kasih juga pada mereka yang menolong. Hanya Allah sahaja yang dapat balas jasa baik kalian semua. Amin.

Bad Day by Fuel

Monday, July 2, 2018

Ulasan Ringkas CD Bad Brains "Banned In D.C. : Bad Brains Greatest Riffs" (2003)



Putaran CD pagi ini dimulakan dengan Bad Brains - Banned In D.C. : Bad Brains Greatest Riffs. Semasa koleksi lagu-lagu mereka ini diputarkan, ianya seolah-olah mengimbau kembali zaman kegemilangan band punk rock Rastafarian ini bermula pada lewat 70'an sehinggalah ke dekad 80'an. 

Dari CD ini juga kita dapat dengari transisi vibe muzik mereka yang bermula dengan imej hardcore punk sehingga ke era Rastafari. Keunikan ini hanya ada pada Bad Brains, ditambah lagi kesemua mereka adalah African American. Band- band punk rock seperti The Ramones, Dead Kennedys malahan Henry Rollins sendiri amat kagum dengan pesona muzik bawaan Bad Brains ini. 

Mungkin aku tak mampu kumpul CD mereka dalam bentuk diskografi penuh, tapi bagi yang juga seorang pemula untuk muzik Bad Brains, rilisan ini amat sesuai untuk dijadikan bahan pengenalan.

I Against I - Bad Brains

I And I Survive - Bad Brains

Right Brigade - Bad Brains

Monday, June 25, 2018

Ulasan 12" EP : Ghost "If You Have Ghost" (2013)

 The 12" EP

Sedang berputar dan berkumandang lagu-lagu berhantu dari EP 12" "If You Have Ghosts" dendangan kugiran beraliran pengabdi setan iaitu Ghost. Ada vibe yang menyamankan dari aspek pendengaran namun lirik-lirik lagunya tetap jahat dan angker.

EP yang mengandungi 5 buah lagu sahaja ini mempunyai keunikannya tersendiri. Antara yang menariknya ialah Dave Grohl (Nirvana / Foo Fighters / Scream) juga menyumbangkan kreativiti beliau di dalam pembikinan EP; Dave bermain drums dan gitar untuk beberapa lagu. Dalam EP ini juga ada sebuah lagu cover yang bertajuk "I'm a Marionette" asalnya dendangan ABBA, kumpulan pop terkemuka dari Sweden. Versi Ghost untuk lagu ini ternyata amat berbeza sekali dan sesuai dengan muzik bawaan mereka. 



Walaupun durasi EP ini teramatlah singkat, namun nilai estetika rilisan ini amatlah berbeza berbanding album-album mereka yang lain. Lepas ni nak kena tunggu album baru pulak yang bakal diriliskan pada tahun ini juga.

If You Have Ghost - Ghost
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...