Monday, April 11, 2016

CERPEN : KERANAMU GADIS BERKURUNG TURKOIS BERBAU WANGI MANIS

Gambar dicilok dari MyMetro tanpa izin

(DIINSPIRASI OLEH KEJADIAN SEBENAR)

 Adi Irwansyah baru empat bulan bekerja di Mukah, Sarawak. Namun perwatakannya mudah disenangi oleh warga-warga tempatan di tempat itu. Adi juga seorang baik budi bahasanya. Tidak pernah bercakap kasar pada mana-mana individu yang dijumpainya. Oleh kerana ciri-ciri positif yang penuh dengan anjakan paradigma inilah yang menyebabkan Pak Ayang (bukan nama sebenar) mengambil Adi bekerja di restoran miliknya di tengah bandar Mukah. Pemuda bernama Adi Irwansyah berasal dari Sengkawang, Kalimantan Barat ini sememangnya ringan tulang. Segala pekerjaan yang disuruh oleh Pak Ayang akan segera diusahakannya.

 Cuma ada satu obsesi si Adi ini yang begitu membimbangkan. Adi suka bermain dengan apa-apa kenderaan beroda dua dalam keadaan luar biasa. Segala macam motosikal dan basikal yang dinaikinya pasti akan disusuli dengan lagak ngeri. Aksi wheelie sudah menjadi satu skill wajib setiap kali Adi menunggang motosikal mahupun basikal.

 Adi sebenarnya terinspirasi dengan gaya-gaya lasak sebegini setelah menonton sarkis semasa dia masih kecil dahulu. Dia masih ingat lagi, Royal London Circus membuat acara jelajah mereka di Pontianak ketika itu. Ayahanda Adi membawanya pergi menonton sarkis tersebut dan salah satu aksi yang disukai serta digilainya sehingga sekarang ialah lagak ngeri motosikal scrambler di dalam sangkar bulat. Terbeliak mata Adi sebulat-bulatnya semasa menonton aksi tersebut. Keterujaan untuk meniru aksi stuntman itu semakin meluap-luap dan akhirnya telah dilaksanakan oleh Adi dengan menggunakan sebuah basikal buruk milik datuknya.

 Dengan menggunakan basikal itu jugalah Adi dapat membuat lagak wheelie nya yang pertama. Selepas itu Adi mencuba aksi yang sama dengan motosikal EX5 milik ayahnya pula. Malang tidak berbau. Semasa membuat wheelie dengan menunggang motosikal tersebut, Adi jatuh terjelepok ke dalam parit kecil di hadapan jalanraya rumahnya. Masa itu kecederaan yang dialaminya tidaklah seteruk mana. Setakat calar di dahi dan ada bentuk kilat macam Harry Potter. Namun ianya tidak berakhir di situ. Adi tetap nekad untuk menjadi pelakon aksi ngeri profesional suatu hari nanti. Akan tetapi, nasib tidak menyebelahinya. Kini Adi hanya mampu menjadi salah seorang dari kalangan berbilion warga tenaga kerja Indonesia yang berkhidmat di negara asing.

 Jadi bilakah datangnya watak gadis berbaju kurung turkois berbau wangi manis? Sabar. Cerita ni belum habis lagi.

Sebenarnya anak Pak Ayang ada 3 orang kesemuanya. Yang sulung namanya Uqasha (demi menjaga hak privasi, ini bukanlah nama sebenar) serta 2 orang anak kembar iaitu Nasrul dan Murad. Si Uqasha berumur 20 tahun, baru lepas mengambil peperiksaan STPM, sedang menunggu untuk kemasukan ke IPTA dan kini menolong ayahnya di kedai buat sementara. Yang 2 lagi anak kembar Pak Ayang pula adalah si Murad dan Nasrul, juga baru habis mengambil peperiksaan PT3 dan kadang-kadang ada menolong ayahnya di gerai. Oh ya, nama Murad dan Nasrul adalah nama sebenar. Budak hipster mana ada pakai nama samaran bagai. Tak cool la. 

 Kalian mesti tertanya-tanya perihal isteri Pak Ayang kan? Sebenarnya isteri Pak Ayang sudah lama meninggal. Itu pun semasa melahirkan si Murad dan Nasrul dahulu. Kesian Pak Ayang, sudah lama menduda. Sehingga kini dia masih lagi belum kahwin. Fokusnya kini hanya pada perniagaan restorannya sahaja. 

 Berbalik kepada kisah si Adi Irwansyah tadi, Adi sebenarnya menaruh hati terhadap Uqasha, anak sulung Pak Ayang tu. Setiap hari, Adi akan show-off skill lagak ngeri berbasikalnya di hadapan restoran Pak Ayang apabila sudah selesai berkerja, demi nak menunjuk-nunjuk di hadapan Uqasha. Dalam kepala otak Adi, mungkin dengan cara itu sajalah dia dapat menambat hati Uqasha. Uqasha terkadang hanya menguntum senyuman tapi ianya tidaklah bermakna dia pun suka juga kepada si Adi. Hanya si Adi sahaja yang perasan nak mampus. 

 Oh ya, pasal basikal yang digunakan oleh Adi tadi semasa membuat aksi wheelie di hadapan restoran Pak Ayang, ianya sebenarnya kepunyaan si Murad dan Nasrul. Kira macam basikal gunasama lah. Mereka berdua kan kembar. Apa salahnya kalau kongsi basikal. Kalau mengharapkan gaji Adi untuk beli basikal mountain warna merah jenama Shimanok itu, jangan haraplah. Gigit jari sampai ke sudah. 

 Ini bukan kali pertama si Adi membuat aksi wheelie di hadapan restoran Pak Ayang. Jika dihitung dengan jari dan selama dia berkerja di restoran Pak Ayang, sudah 300 kali si Adi membuat aksi itu. Sudah berbuih mulu Pak Ayang berpesan dengan Adi supaya jangan membuat aksi tersebut. Namun Adi tetap juga berdegil. 

 Semasa membuat percubaan untuk kali yang ke 301, Adi baru sahaja selesai mengemas dapur di restoran itu. Oh, lupa nak bagitau, Adi bukan sahaja sekadar seorang tukang masak di restoran itu. Dia juga memegang jawatan tukang sapu lantai, pungut sampah, cashier, tukang garu belakang badan Pak Ayang yang banyak panau tu dan banyak lagi lah. Pendek kata, si Adi ini memang betul-betul multitasking. Adi sebenarnya orang harapan Pak Ayang. 

 Berbalik kepada cerita tadi, setelah selesai mengemas restoran, Adi terus mengambil basikal mountain berwarna merah milik Murad dan Nasrul tanpa meminta izin terlebih dahulu. Tapi Murad dan Nasrul tidak berkecil hati. Agaknya sudah terbiasa kena buli, jadi mereka pun tidaklah kesah sangat. 

 Ketika itu, Uqasha sedang menyapu sampah di hadapan restoran. Uqasha mengenakan baju kurung berwarna turkois dan memakai wangian yang entah jenama apa tetapi berbau manis. Serupa macam minyak wangi yang dipakai oleh pegawai kaunter BR1M di pejabat Along Kerajaan. 

 Adi mula membuat aksi wheelie. Matanya masih lagi mengerling ke arah Uqasha yang sedang asyik menyapu. Dilihatnya Uqasha membalas pandangannya dengan senyuman yang paling manis, tidak seperti selalu. 

 Entah kenapa, percubaan wheelie kali ke 301 ini bagai ingin mengundang bencana buat Adi. Dirasakannya rantai basikal itu bagai terlalu kendur. Senyuman yang tajam menikam oleh Uqasha tadi seolah-olah menggangu fokusnya untuk berwheelie. Adi hilang pedoman dan sekaligus keseimbangan badannya juga di luar kawalannya. 

 Terasa bagai sepantas kilat, basikal yang ditunggang Adi tadi merempuh beberapa meja di restoran Pak Ayang. Semakin gelabah Adi dibuatnya. Uqasha hampir dilanggar namun dia sempat mengelak lantas berlari ke tepi. 

 Malang tidak berbau, sudahlah melanggar meja-meja di restoran itu, badan Adi terjatuh pula dari basikal tadi. Kali ini kecederaannya bukan alang-alang. Kemaluan Adi terhentak pada salah satu bucu meja di restoran itu. Adi jatuh tersungkur. Seluar Jeans Levis tiruan yang dipakainya itu terkoyak pada bahagian zip hadapan. 

 Seluruh urat di badan Adi bagaikan kejang seketika. Kesakitan yang dialamainya amat sukar untuk diungkap dengan kata-kata. Senak perut juga apabila anu terhentak dengan benda tajam seperti bucu meja. Adi mengerang kesakitan. Terasa ada sesuatu yang ingin dimuntahkan oleh Adi. Perutnya terasa sakit yang amat sangat, lantas membuatkan Adi memuntahkan 2 ketul objek berbentuk bebola daging bersalut darah dari mulutnya. Kejantanan Adi sudah tiada lagi. Selang beberapa minit kemudian, Adi dibawakan ke hospital Mukah dan berita tentang kemalangan ngeri itu terus terpampar di dalam e-Newspaper Harian Metrok tidak lama selepas itu. 

 Oh ya, pada bahagian bebola scrotum yang terkeluar dari mulut itu, acah saja beb. Mana mungkin benda macam itu boleh terjadi. Ataupun besar kemungkinan boleh jadi? 

 TAMAT

9 comments:

  1. assallam admin.. tolong la promote blog yusrina yer.. thank you..
    updated.. the beatles.. greetings from malaysia..
    http://albumretro.blogspot.my/

    ReplyDelete
  2. Hahah..cerita lawak brutal ni.heheh

    ReplyDelete
  3. Blog kau ni sama macam blog Lawan untuk hidup. Aku masuk tengok update then keluar balik.
    nanti tunggu ada tome lepas satu dua hari baru masuk balik dan baca betul2.
    As usual terbaik dan mind boggling twisted ending

    ReplyDelete
    Replies
    1. huhu sorry for the inconvenient boss

      Delete
    2. huhu sorry for the inconvenient boss

      Delete
  4. hahaha part akhir tu bikin takut, mana mungkin bebola terkeluar dimulut..hahaha.. best baca cerpen ni.

    ReplyDelete

silakan memberi sebarang komen...whether it's good or bad

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...